MANAGED BY:
MINGGU
25 FEBRUARI
UTAMA | TANJUNG SELOR | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

PEMERINTAHAN

Selasa, 11 Juli 2017 12:16
Gubernur Sayangkan Ekspor Kepiting Vakum

BUMN Lirik Bangun Penampungan Kepiting di Tarakan

POTENSI KELAUTAN: Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie saat meninjau ekspor perdana udang dan kepiting melalui Bandara Internasional Juwata Tarakan, beberapa waktu lalu.

PROKAL.CO, align="left">JAKARTA - Pemprov Kalimantan Utara (Kaltara) telah memfasilitasi ekspor kepiting dan udang asal daerah ini ke Kuala Lumpur, Malaysia. Namun disayangkan program itu tidak berjalan. Oleh Pemprov melalui Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kaltara telah melaporkan hal ini kepada Kementerian Kelautan dan Perikanan.

 

Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie sangat menyayangkan vakumnya kegiatan ekspor komoditas tersebut. Padahal, usaha ini telah digadang-gadang mampu memberi keuntungan yang lebih besar kepada petambak dan pelaku usaha di Kaltara.

 

“Ini sangat disayangkan. Padahal, tujuan kita memfasilitasi itu agar usaha budidaya udang dan kepiting itu bisa lebih bergairah dari yang ada sekarang,” kata Irianto, Senin (10/7). 

 

Hitungan biaya dan waktu yang diperlukan selama mengekspor kepiting via pesawat udara jauh lebih efisien dibandingkan menggunakan jalur laut. Ekspor via udara juga mempunyai risiko keamanan yang lebih kecil jika dibandingkan lewat jalur ilegal di perairan.

 

“Untuk sampai di Kuala Lumpur saja hanya butuh 2 jam. Sedangkan yang lewat jalur perairan 2 jam baru sampai di Tawau. Cost-nya pun lebih tinggi. Selisih 20 persen,” ujarnya.

 

Irianto menegaskan, salah satu tujuan pemerintah daerah memfasilitasi ekspor komoditas laut ini adalah untuk mengarahkan agar para pengusaha kepiting dan udang bisa menjadi eksportir resmi dan mandiri. Sayangnya, misi tersebut harus kandas di tengah jalan.

 

“Kami mau masyarakat menjadi eksportir resmi. Bukan hanya orang Tawau yang menikmati keuntungan yang besar dari bisnis ini. Kami mau mulai dari petambak sampai pelaku usaha bisa berkembang lebih pesat,” sebutnya. 

 

Ditambahkan, setiap hari Kaltara bisa memproduksi sebanyak 15 hingga 20 ton kepiting dalam kondisi hidup. Kepiting Kaltara digemari oleh pasar Tiongkok dan Hongkong. Hanya saja kegiatan ekspornya tak pernah terdata, sebab selalu menggunakan jalur tak resmi melalui Tawau, Malaysia. Dimana para pengusaha Tawau yang kemudian mengekspor kepiting asal Kaltara tersebut ke dua negara di Asia Timur itu.

 

“Jadi kalau sudah sampai di Hongkong, orang tahunya itu kepiting dari Malaysia. Padahal kan dari Indonesia,” kata Irianto. 

 

Ke depan, lanjutnya, pemerintah mesti menyiapkan penampungan kepiting hasil tangkapan petambak, baik untuk keperluan ekspor maupun industri industri hilirnya. Sejatinya, brand Kaltara dan Indonesia diharapkan bisa tetap melekat sampai ke pasar global.

 

“Sudah ada BUMN (Badan Usaha Milik Negara) yang meninjau lokasi di Tarakan untuk membuat penampungan kepiting. Mereka harapkan ekspor jalur resmi tetap bisa berlanjut karena di Tarakan sudah ada bandara internasional,” sebutnya. 

 

Untuk diketahui, jika lewat jalur resmi, sertifikat kesehatan komoditas bisa dikeluarkan oleh Badan Karantina dalam negeri sehingga tak menjadi ancaman komoditas tersebut ditahan oleh karantina negara tujuan.  

 

Pasal 7 Undang-Undang (UU) Nomor 16 Tahun 1992 tentang Karantina Ikan, Hewan, dan Tumbuhan menyebut setiap media pembawa hama dan penyakit hewan karantina yang akan dikeluarkan dari wilayah Republik Indonesia wajib dilengkapi sertifikat kesehatan bagi hewan, bahan asal hewan, dan hasil bahan asal hewan, kecuali media pembawa yang tergolong benda lain.

 

Kedua, wajib melalui tempat-tempat pengeluaran yang telah ditetapkan. Dan ketiga, dilaporkan dan diserahkan kepada petugas karantina di tempat-tempat pengeluaran untuk keperluan tindakan karantina. 

 

Tahun lalu, saat Pemprov Kalimantan Utara menggandeng maskapai 3-MG, ekspor kepiting via pesawat udara dari bandar udara Juwata Tarakan ke Singapura sempat berlangsung sebanyak 6 kali. Dari Singapura, kepiting diangkut lewat jalur darat ke Kuala Lumpur. Lalu upaya ekspor kembali dijajaki bersama maskapai asal Malaysia, Asia Cargo Express, namun tak kunjung terealisasi. (humas)


BACA JUGA

Kamis, 22 Februari 2018 13:34

Gagal Masa Percobaan, Batal Jadi ASN

TANJUNG SELOR – Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kaltara pada 2018 merencanakan…

Rabu, 21 Februari 2018 14:25

Dihadiri Tiga Menteri, Gubernur Ikuti Rakornas Persiapan Pilkada Serentak

JAKARTA - Bersama para gubernur dan bupati/wali kota yang daerahnya akan menggelar pemilihan kepala…

Rabu, 21 Februari 2018 14:23

INI BARU MANTAP..!!! Kaltara Akan Miliki 8 Pembangkit Baru

TANJUNG SELOR – Kebijakan pengembangan pembangkit di Indonesia, menurut informasi Direktorat Jenderal…

Rabu, 21 Februari 2018 14:21

Tinjau RS Pratama yang Dibangun Hanya Waktu 4 Bulan

Salah satu sektor yang menjadi perhatian pemerintah di wilayah perbatasan, selain pemenuhan infrastruktur…

Rabu, 21 Februari 2018 14:19

Kejar Percepatan Izin Konstruksi Bendungan PLTA

JAKARTA – Upaya untuk percepatan realisasi investasi di Kalimantan Utara terus dilakukan. Dipimpin…

Selasa, 20 Februari 2018 12:10

KPK Sematkan Predikat Hijau untuk Kaltara

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memberikan predikat hijau atau memuaskan kepada Pemprov…

Selasa, 20 Februari 2018 12:08

Nikmati Barongko Khas Bugis-Makassar, Minumannya Produk Malaysia

Usai meninjau sekolah, Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Dr H Irianto Lambrie kembali melanjutkan…

Selasa, 20 Februari 2018 12:07

Gubernur Tekankan Pengawasan LPG dan BBM

JAKARTA – Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie menerbitkan surat edaran Nomor 500/40/B.Eko/GUB…

Selasa, 20 Februari 2018 12:04

Pemprov Sambut Hangat Pemeriksaan Interim BPK

TANJUNG SELOR – Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Kalimantan Utara sejak 19 Februari hingga…

Selasa, 20 Februari 2018 12:03

Tegaskan ASN untuk Lebih Disiplin

TANJUNG SELOR – Pelaksana harian (Plh) Sekprov Kaltara H Syaiful Herman mengimbau agar setiap…

HOREEE..!!! Wings Air Resmi Buka Rute ke Malinau

KPK Sematkan Predikat Hijau untuk Kaltara

INI BARU MANTAP..!!! Kaltara Akan Miliki 8 Pembangkit Baru

Tinjau RS Pratama yang Dibangun Hanya Waktu 4 Bulan

Pertamina Setujui Pemakaian Lahan

Gagal Masa Percobaan, Batal Jadi ASN

Gubernur Tekankan Pengawasan LPG dan BBM

Kejar Percepatan Izin Konstruksi Bendungan PLTA

Kaltara Jadi Prioritas Peningkatan Sektor Peternakan

Kasus Khusus, RSUD Tarakan Merujuk ke RSUD AWS
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .