MANAGED BY:
JUMAT
20 JULI
UTAMA | TANJUNG SELOR | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

PEMERINTAHAN

Selasa, 10 April 2018 12:31
Bangun Embung untuk Penuhi Kebutuhan Air

Akhir Tahun Tiga Embung Ditarget Rampung

TARGET: Presiden RI Joko Widodo didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie saat berkunjung ke lokasi pembangunan Embung Rawasari di Tarakan, belum lama ini.

PROKAL.CO, TANJUNG SELOR – Salah satu kebutuhan dasar yang menjadi perhatian Pemprov Kaltara adalah memenuhi kebutuhan air bersih. Sejak awal berdiri, berbagai upaya pun telah dilakukan. Salah satunya, dengan membangun sejumlah embung sebagai penampung air baku.

 

Melalui dana sharing antara anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) dan anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) Kaltara, telah dibangun sejumlah embung di Kaltara. Di Kota Tarakan, pemerintah tengah membangun dua embung baru. Yakni, Embung Rawasari dan Embung Indulung yang ditargetkan rampung pada tahun ini.

 

Sementara di Bulungan, dua embung yang dibangun antara lain Embung Tanjung Agung, Tanjung Palas Timur dan satu embung di Pulau Bunyu. Termasuk pemeliharaan embung di Nunukan.

 

Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie mengungkapkan, pembangunan embung ini merupakan usulan pemerintah daerah ke pusat. Dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat.

Dikatakan, kebutuhan air bersih masyarakat cukup tinggi. Sementara sumber air baku terbatas. Utamanya di beberapa daerah kepulauan, seperti Tarakan, Bunyu, Nunukan maupun Sebatik.

 

Di Tarakan, misalnya, disebutkan, kebutuhan air masyarakat setempat mencapai 900 liter per detik yang diperuntukkan bagi sekitar 200 ribu jiwa. Sementara, pasokan air yang baru dapat terpenuhi sekitar 400 liter per detik.

 

“Di pulau kecil seperti Tarakan dan Bunyu kebutuhan airnya tidak bisa mengandalkan air tanah, karena terpengaruh air laut sehingga menjadi payau,” kata Gubernur.

 

Meski tidak bisa mengandalkan air tanah, curah hujan yang terbilang cukup tinggi setiap tahun, menjadi pertimbangan alternatif lain sebagai sumber air baku. Yaitu dengan membangun embung, untuk menampung curah hujan.

 

Proyek dua embung baru di Kota Tarakan. Yaitu Embung Rawasari dan Embung Indulung nantinya memiliki kapasitas tampungan mencapai 235 ribu meter kubik dengan debit pengambilan sebesar 250 liter per detik utamanya untuk memenuhi kebutuhan air baku domestik dan industri.

 

Untuk Embung Rawasari, memiliki luas genangan 3,22 hektare dengan kapasitas tampung 112.000 meter kubik dan dibangun dengan anggaran Rp 68,44 miliar. Embung juga dilengkapi jaringan perpipaan sepanjang 4 kilometer, diameter 40 sentimeter dan dilengkapi 2 unit pompa dengan debit pengambilan sebesar 100 liter per detik.

 

“Pengerjaan Embung Rawasari dikerjakan selama tiga tahap. Tahap I tahun 2016 dan saat ini sudah masuk tahap kedua dan targetnya akan selesai akhir 2018,” kata Gubernur.

 

Sementara pembangunan Embung Indulung juga disertai pembangunan jaringan pipa air baku sepanjang 11 kilometer, 2 unit pompa, genset, pos jaga dan bangunan pelengkap lainnya untuk melayani kebutuhan air di tiga kelurahan yaitu Kelurahan Kampung, Kelurahan Pantai Amal dan Kelurahan Kampung Enam. 

 

Total biaya pembangunan embung mencapai Rp 168 miliar dengan luas genangan sebesar 2,62 hektare dan kemampuan tampungan efektif mencapai 123.000 meter kubik. “Pada tahap III (2018) ini, melalui APBN kembali dialokasikan Rp 45,6 miliar. Targetnya bisa selesai pada akhir tahun ini,” ungkapnya.

 

Sama halnya embung di Tarakan, pembangunan embung di Desa Tanjung Agung, Kecamatan Tanjung Palas Timur juga dilakukan dalam tiga tahap. Selain sebagai sumber air baku, pembangunan embung yang didanai APBN ini, juga untuk mengatasi banjir musiman. Termasuk fungsi lainnya sebagai tempat wisata.

 

Pembangunan tahap I yang dilaksanakan pada 2016 lalu dialokasikan anggaran Rp 17,9 miliar. Kemudian dilanjutkan untuk tahap II dengan anggaran yang digelontorkan sekira Rp 11,1 miliar. Sedangkan tahap III pada 2018 ini, dialokasikan Rp 19,8 miliar.

 

Embung yang dibangun dengan luas genangan air sekitar 2,1 hektare tersebut, bisa menampung air sekitar 61.430 meter kubik. Ditargetkan akan tuntas pada akhir 2018. Sementara embung di Pulau Bunyu, tahun kemarin dalam tahap pengadaan tanah. Lokasi lainnya, di Gunung Rian, Kabupaten Tana Tidung (KTT), dan Sungai Fatimah, serta embung Nunukan dalam tahap penyusunan UKL/UPL dan pembuatan Detail Engineering Design (DED).

 

Bangun Kanal dan Jaringan Irigasi

 

Masih di bidang pengairan, selain membangun embung sebagai penampung sumber air baku, pemerintah juga membangun jaringan irigasi untuk pertanian. Ada sejumlah kegiatan peririgasian dilakukan pemerintah sejak beberapa tahun terakhir. Di antaranya, jaringan reklamasi rawa di Sepunggur, Salimbatu, dan Tanjung Buka, Kabupaten Bulungan.

 

Di samping itu, ada pembangunan jaringan tata air tambak di Tanah Kuning dan beberapa lokasi lainnya di Bulungan. “Ada juga kegiatan pembangunan pengaman di Pantai Amal, serta kanal dan irigasi di kabupaten lain di Kaltara,” sebut Suheriyatna, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPR-Perkim) Kaltara. (humas)


BACA JUGA

Selasa, 17 Juli 2018 15:47

Kualitas Layanan Perizinan Jadi Penekanan Gubernur

JAKARTA - Perbaikan layanan perizinan menjadi salah satu ekspektasi besar yang disampaikan Gubernur…

Selasa, 17 Juli 2018 15:45

75 Ribu Hektare Tambak Akan Dilegalkan

TANJUNG SELOR – Pemerintah melalui APBN 2018 mengalokasikan dana sebesar Rp 1,2 miliar untuk membantu…

Selasa, 17 Juli 2018 15:40

Pj Sekprov Harapkan Kemampuan ASN Meningkat

TANJUNG SELOR – Penjabat (Pj) Sekprov Kaltara H Syaiful Herman mengimbau kepada seluruh aparatur…

Senin, 16 Juli 2018 17:07

Harga Tiket Pesawat Dianggap Masih Wajar

TANJUNG SELOR – Harga tiket pesawat, khususnya di wilayah Kaltara masih dalam ambang batas dan…

Senin, 16 Juli 2018 17:06

Diskominfo Rencana Pengadaan Server Sendiri

UNTUK mewujudkan proses kerja yang efisien, efektif, transparan, dan akuntabel serta meningkatnya kualitas…

Senin, 16 Juli 2018 17:03

Kaltara Belajar Pengembangan Smart City

JAKARTA – Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Dr H Irianto Lambrie melakukan pertemuan silaturahmi…

Senin, 16 Juli 2018 16:57

Pengelola Perpustakaan Punya Peranan

TARAKAN – Sebagai upaya mewujudkan proram Indonesia Gemar Membaca yang terus digalakkan, Perpustakaan…

Senin, 16 Juli 2018 16:55

Peringatan HAN untuk Implementasikan UU Perlindungan Anak

TANJUNG SELOR – Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) menjadi momen untuk mengimplementasikan penerepan…

Jumat, 13 Juli 2018 14:09

Harus Cerdas dan Bijak Gunakan Teknologi

TARAKAN - Tindakan terorisme dan radikalisme di Indonesia yang menjadi kekhawatiran secara nasional,…

Jumat, 13 Juli 2018 14:08

Destinasi Wisata Terus Dikembangkan

TANJUNG SELOR –  Upaya Pemprov Kaltara dalam meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) melalui…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .