MANAGED BY:
SABTU
20 JANUARI
UTAMA | TANJUNG SELOR | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

UTAMA

Rabu, 06 Desember 2017 13:05
Bisa untuk Pengawet Makanan, Kewalahan Terima Pesanan

Paijan, Pembuat Minyak dari Batok Kelapa

WARGA KREATIF: Paijan Nur Erli bekerja di rumahnya membuat minyak dari batok kelapa untuk berbagai manfaat.

PROKAL.CO, Ubah Batok Kelapa jadi Asap Cair Pembasmi Rayap, Raih Juara Harapan II Lomba TTG Tingkat Nasional.

Kelapa mulai dari akar, batang pohon, daun hingga buah dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan rupiah. Paijan Nur Eli, misalnya. Warga Tarakan ini memanfaatkan batok kelapa yang diolah menghasilkan produk asap cair.

 

MUHAMMAD RAJAB, Tarakan

 

GAGASAN Paijan muncul berawal ketika warga Kelurahan Karang Rejo, Kecamatan Tarakan Barat ini sering menjumpai limbah batok kelapa di Pasar Gusher hanya digunakan untuk bahan bakaran pengganti arang.

Benda ini memang kurang memiliki nilai ekonomis yang tinggi. Jika tidak dimanfaatkan untuk bahan pembakaran, oleh warga Tarakan biasanya disebut tempurung kelapa ini sering dibuang begitu saja oleh pedagang kelapa.

Paijan lantas mencari ide agar batok kelapa itu bisa memberikan penghasilan baginya. Ditangannya batok kelapa pun kemudian disulap menjadi asap cair sebagai bahan pengawet makanan alami.

Bukan itu saja. Dari tempurung itu Paijan juga membuat produk yang bermanfaat bagi petani. Yakni, asap cair pengganti pestisida untuk pertanian ramah lingkungan.

"Awalnya saya sering bakar ikan, kok tempurung kelapa ada minyaknya? Berarti bisa diambil. Makanya saya coba-coba dan hasilnya memang benar," ujarnya, Selasa (5/12).

Inovasi bapak yang sudah dikaruniai tiga anak ini mampu menggaet hati Pemkot Tarakan. Produknya pun diikutkan dalam lomba Teknologi Tepat Guna (TTG) tingkat Provinsi Kalimantan Utara dan berhasil menjuarai lomba.

Ia pun dipercaya menjadi wakil Kaltara di ajang yang sama tingkat nasional.  Dan, berkat kerja kerasnya, Pajian meraih juara harapan dua. Dari batok kelapa, Paijan mampu menciptakan tiga macam jenis minyak. Yakni, grade 3 untuk minyak yang baru sekali suling sehingga warnanya masih hitam pekat dan bau asap. Grade 2 yaitu warna minyak sudah agak jernih dan grade 1 warna minyak cukup jernih.

Untuk bisa menghasilkan minyak, batok kelapa ditaruh dalam wadah yang tertutup. Kemudian tabung penyimpanan batok kelapa yang sudah ditutup rapat dipanasi hingga 150 derajat celsius. Uap dari batok kelapa diembunkan dengan menggunakan pipa kecil sepanjang 1 meter yang ujungnya diberi tabung lebih kecil.

Penyulingan tersebut membutuhkan waktu setidaknya 2 hari. Bahan bakar penyulingan mengunakan briket arang batok kelapa yang sudah disuling.
Paijan sendiri memastikan bahwa produknya dapat digunakan untuk bahan pengawet makanan alami, meskipun belum ada penelitian terkait khasiat minyak batok kelapa buatannya.

Minyak grade 1 dapat digunakan sebagai bahan pengawet makanan alami dan juga ikan. Sedangkan grade 2 dapat membuat kayu tahan lama dan tahan rayap. Sedangkan untuk grade 3 digunakan sebagai pengganti pestisida dan menyuburkan lahan.

Hasil inovasinya itu pun mulai diproduksi untuk khalayak luas. Untuk harga, Paijan menjual per botol berukuran kecil sebesar Rp 20-50 ribu. Ia pun mengaku kewalahan memenuhi permintaan warga yang terbilang banyak.

"Pelanggan sudah banyak, ada dari petani, penjual ikan dan tukang bangunan. Tetapi produksi masih terbatas. Dalam 2 hari hanya dapat 1 liter dengan bahan baku batok kelapa sebanyak 10 kilogram,” ungkapnya.

“Sebenarnya ada alat yang memiliki kapasitas 50 kilogram, tetapi masih dalam perbaikan sehingga menggunakan alat modifikasi," tambahnya.

Untuk melihat kualitas produksi minyak batok kelapanya, Paijan telah melakukan kerja sama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) untuk melakukan penelitian apakah berbahaya atau tidak saat dikonsumsi, karena digunakan sebagai bahan pengawet makanan.

Sedangkan untuk pertanian, minyak batok kelapa ini sudah terbukti mampu menangkal beberapa hama sehingga para petani tidak lagi harus membeli pestisida beracun yang tidak ramah lingkungan.

Paijan mengaku tidak kesulitan mencari bahan baku batok kelapa. Ia bisa mendapatkannya di pedagang kelapa kompleks Pasar Gusher yang persis berada di sebelah rumahnya.

Selain dibuat menjadi minyak, arang batok kelapa sebenarnya juga bisa dibuat sabun oleh Paijan. Namun, untuk inovasinya itu ia belum seriusi dan masih fokus pada pembuatan minyak. (*/fen)


BACA JUGA

Sabtu, 20 Januari 2018 12:46

Lahan Belum Jelas, Rp 80 M Kembali ke Pusat

TANJUNG SELOR – Pengembangan Bandara Tanjung Harapan Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan masih terkendala…

Sabtu, 20 Januari 2018 12:45

Puluhan Hektare Sawah Terendam, Petani Terancam Gagal Panen

TANJUNG SELOR – Hujan yang mengguyur Kabupaten Bulungan dalam beberapa hari terakhir, membuat…

Sabtu, 20 Januari 2018 12:41

Pekerja Tak Gunakan AP, Kontraktor Proyek Ditegur Disnaker

TANJUNG SELOR – Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri mencanangkan peringatan hari Keselamatan…

Jumat, 19 Januari 2018 11:25

Bankeu Revisi RTRW Bakal Dipangkas

TANJUNG SELOR – Pemberian bantuan keuangan (Bankeu) dari Pemprov Kaltara kepada Pemkab Bulungan…

Kamis, 18 Januari 2018 11:53

Dua Raperda Amankan Jalan Kaltara

TANJUNG SELOR – Pembangunan jalan di Kaltara hingga kini terus dilakukan, baik oleh pemerintah…

Kamis, 18 Januari 2018 11:46

Lagi, Mobil Nyungsep di Sei Sajau

TANJUNG SELOR – Jalan menanjak di sekitar Kilometer 16 poros Bulungan-Berau, kembali memakan korban.…

Kamis, 18 Januari 2018 11:44

Agen Kapal Survei Kerusakan Dermaga

TARAKAN – Agen kapal tugboat KSA 32/BG Intan 7504 segera merealisasikan janjinya memperbaiki atap…

Rabu, 17 Januari 2018 13:36

Revisi Perda GSB, Bangunan Lama Dikecualikan

TANJUNG SELOR - Peraturan Daerah (Perda) Nomor 7 Tahun 2012 tentang Garis Sempadan Bangunan (GSB) ditargetkan…

Rabu, 17 Januari 2018 13:11

Status KLB Difteri Berdampak ke Pariwisata

TARAKAN – Penyakit difteri yang mewabah di Indonesia, termasuk di Kalimantan Utara, ikut berdampak…

Rabu, 17 Januari 2018 13:10

Tol Udara Dimulai Tahun Ini

TANJUNG SELOR – Kementerian Perhubungan sejak tahun lalu mulai menggulirkan program tol udara…

Anak SD Jadi Korban Cabul

Posisi Laura Terancam, Gubenur Tunggu Surat Resmi PTUN Samarinda

Daya PLN Bertambah 3 MW

Hanya Butuh Waktu 30 Menit, Rekonstruksi Pembuangan Janin

Lagi, Mobil Nyungsep di Sei Sajau

Tol Udara Dimulai Tahun Ini

Akan Panggil Nakhoda Tugboat

Dua Raperda Amankan Jalan Kaltara

Revisi Perda GSB, Bangunan Lama Dikecualikan

Tunggu Persetujuan Penlok dari Kemenhub
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .