MANAGED BY:
SENIN
20 AGUSTUS
UTAMA | TANJUNG SELOR | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

UTAMA

Rabu, 06 Desember 2017 13:05
Bisa untuk Pengawet Makanan, Kewalahan Terima Pesanan

Paijan, Pembuat Minyak dari Batok Kelapa

WARGA KREATIF: Paijan Nur Erli bekerja di rumahnya membuat minyak dari batok kelapa untuk berbagai manfaat.

PROKAL.CO, Ubah Batok Kelapa jadi Asap Cair Pembasmi Rayap, Raih Juara Harapan II Lomba TTG Tingkat Nasional.

Kelapa mulai dari akar, batang pohon, daun hingga buah dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan rupiah. Paijan Nur Eli, misalnya. Warga Tarakan ini memanfaatkan batok kelapa yang diolah menghasilkan produk asap cair.

 

MUHAMMAD RAJAB, Tarakan

 

GAGASAN Paijan muncul berawal ketika warga Kelurahan Karang Rejo, Kecamatan Tarakan Barat ini sering menjumpai limbah batok kelapa di Pasar Gusher hanya digunakan untuk bahan bakaran pengganti arang.

Benda ini memang kurang memiliki nilai ekonomis yang tinggi. Jika tidak dimanfaatkan untuk bahan pembakaran, oleh warga Tarakan biasanya disebut tempurung kelapa ini sering dibuang begitu saja oleh pedagang kelapa.

Paijan lantas mencari ide agar batok kelapa itu bisa memberikan penghasilan baginya. Ditangannya batok kelapa pun kemudian disulap menjadi asap cair sebagai bahan pengawet makanan alami.

Bukan itu saja. Dari tempurung itu Paijan juga membuat produk yang bermanfaat bagi petani. Yakni, asap cair pengganti pestisida untuk pertanian ramah lingkungan.

"Awalnya saya sering bakar ikan, kok tempurung kelapa ada minyaknya? Berarti bisa diambil. Makanya saya coba-coba dan hasilnya memang benar," ujarnya, Selasa (5/12).

Inovasi bapak yang sudah dikaruniai tiga anak ini mampu menggaet hati Pemkot Tarakan. Produknya pun diikutkan dalam lomba Teknologi Tepat Guna (TTG) tingkat Provinsi Kalimantan Utara dan berhasil menjuarai lomba.

Ia pun dipercaya menjadi wakil Kaltara di ajang yang sama tingkat nasional.  Dan, berkat kerja kerasnya, Pajian meraih juara harapan dua. Dari batok kelapa, Paijan mampu menciptakan tiga macam jenis minyak. Yakni, grade 3 untuk minyak yang baru sekali suling sehingga warnanya masih hitam pekat dan bau asap. Grade 2 yaitu warna minyak sudah agak jernih dan grade 1 warna minyak cukup jernih.

Untuk bisa menghasilkan minyak, batok kelapa ditaruh dalam wadah yang tertutup. Kemudian tabung penyimpanan batok kelapa yang sudah ditutup rapat dipanasi hingga 150 derajat celsius. Uap dari batok kelapa diembunkan dengan menggunakan pipa kecil sepanjang 1 meter yang ujungnya diberi tabung lebih kecil.

Penyulingan tersebut membutuhkan waktu setidaknya 2 hari. Bahan bakar penyulingan mengunakan briket arang batok kelapa yang sudah disuling.
Paijan sendiri memastikan bahwa produknya dapat digunakan untuk bahan pengawet makanan alami, meskipun belum ada penelitian terkait khasiat minyak batok kelapa buatannya.

Minyak grade 1 dapat digunakan sebagai bahan pengawet makanan alami dan juga ikan. Sedangkan grade 2 dapat membuat kayu tahan lama dan tahan rayap. Sedangkan untuk grade 3 digunakan sebagai pengganti pestisida dan menyuburkan lahan.

Hasil inovasinya itu pun mulai diproduksi untuk khalayak luas. Untuk harga, Paijan menjual per botol berukuran kecil sebesar Rp 20-50 ribu. Ia pun mengaku kewalahan memenuhi permintaan warga yang terbilang banyak.

"Pelanggan sudah banyak, ada dari petani, penjual ikan dan tukang bangunan. Tetapi produksi masih terbatas. Dalam 2 hari hanya dapat 1 liter dengan bahan baku batok kelapa sebanyak 10 kilogram,” ungkapnya.

“Sebenarnya ada alat yang memiliki kapasitas 50 kilogram, tetapi masih dalam perbaikan sehingga menggunakan alat modifikasi," tambahnya.

Untuk melihat kualitas produksi minyak batok kelapanya, Paijan telah melakukan kerja sama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) untuk melakukan penelitian apakah berbahaya atau tidak saat dikonsumsi, karena digunakan sebagai bahan pengawet makanan.

Sedangkan untuk pertanian, minyak batok kelapa ini sudah terbukti mampu menangkal beberapa hama sehingga para petani tidak lagi harus membeli pestisida beracun yang tidak ramah lingkungan.

Paijan mengaku tidak kesulitan mencari bahan baku batok kelapa. Ia bisa mendapatkannya di pedagang kelapa kompleks Pasar Gusher yang persis berada di sebelah rumahnya.

Selain dibuat menjadi minyak, arang batok kelapa sebenarnya juga bisa dibuat sabun oleh Paijan. Namun, untuk inovasinya itu ia belum seriusi dan masih fokus pada pembuatan minyak. (*/fen)


BACA JUGA

Minggu, 19 Agustus 2018 14:52

Pergantian MenPAN-RB Berpengaruh

PERGANTIAN Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) kini diemban Syafruddin…

Minggu, 19 Agustus 2018 14:46

Triwulan II, Kasus Narkoba Peringkat Teratas

TANJUNG SELOR - Pemberantasan terhadap penyalahgunaan narkotika di wilayah keamanan Bulungan, terus…

Sabtu, 18 Agustus 2018 14:52

Longsor di Jalan Lingkar Sebatik, Ancam Keselamatan Warga, Belum Ada Penanganan

SEBATIK BARAT – Kondisi jalan lingkar Sebatik, tepatnya di Bukit Menangis RT 06 Desa Bambangan,…

Jumat, 17 Agustus 2018 14:58

Bangun Laboratorium Uji Mutu

TANJUNG SELOR - Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, Menengah (Disperindagkop…

Jumat, 17 Agustus 2018 14:50

Bentuk Desa Tangguh Bencana

TANJUNG SELOR - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kaltara mempunyai program membuat desa tangguh…

Kamis, 16 Agustus 2018 14:45

Berkas Laka Speedboat Belum Lengkap

BERKAS kasus kecelakaan laut Speedboat Harapan Baru, belum sepenuhnya diserahkan ke Kejaksaan Negeri…

Rabu, 15 Agustus 2018 15:43

Capaian Imunisasi MR 21,68 Persen

TANJUNG SELOR - Meski pemberian vaksin Measles Rubella (MR) masih menuai pro kontra di kalangan masyarakat…

Rabu, 15 Agustus 2018 15:39

Sertifikasi Halal sambil Jalan

PRO dan kontra yang terjadi akibat vaksin imunisasi Measles Rubella (MR) menimbulkan keresahan bagi…

Selasa, 14 Agustus 2018 15:51

Satu Kepala OPD Terjaring Razia Satpol PP

TANJUNG SELOR – Penekanan Gubernur Kaltara Irianto Lambrie agar PNS maupun pegawai tidak tetap…

Selasa, 14 Agustus 2018 15:44

Rekrutmen CPNS Tunggu Kepastian Pusat

MASYARAKAT Tarakan masih harus bersabar untuk bisa mengikuti seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS).…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .